Hati-hati jika pasang iklan jual kendaraan

0
35

Aksi tipu-tipu para penjahat makin menggila. Warga yang memasang iklan jual kendaraanpun menjadi korbannya.

RRI Jakarta- Hati-hati jika pasang iklan jual kendaraan. Imbauan ini tidak berlebihan mengingat penipuan dengan sasaran para pemasang iklan jual kendaraan sedang marak.

Salah satu korbannya adalah warga Kabupaten Bogor bernama Noor (30) yang tertipu Rp60 juta.

Kepala Satuan Reskrim Polres Bogor AKP Imron Ernawan mengungkapkan, Noor awalnya mengiklankan kendaraannya di media cetak.

Dalam iklan tersebut, Noor mencantumkan nomor teleponnya agar bisa dihubungi calon pembeli.

Sebuah laporan menyebutkan bahwa, peristiwa penipun terjadi Sabtu (28/1) pagi sekitar pukul 09.00 WIB. Noor dihubungi oleh pelaku yang mengaku calon pembeli.

“Pelaku meminta nomor rekening korban untuk ditransfer uang sebagai “DP” awal beli mobil korban,” kata AKP Imron.

Lalu, lanjut Kasat, setelah korban mengirimkan nomor rekeningnya. Kemudian, pelaku menelpon korban dan mengatakan bahwa dirinya sudah mengirim uang sebanyak Rp5 juta kepada korban.

Korban pun melakukan pengecekan, ternyata uang yang dimaksud tidak ada masuk ke rekening korban.

Kemudian pelaku mengatakan kemungkinan jaringan “error”. Dan disaat itulah pelaku memulai aksinya. Pelaku meminta korban memasukkan sejumlah angka secara beruntun dengan alasan bahwa angka tersebut merupakan kode untuk mengalihkan transfer miliki pelaku ke korban.

Korban tidak sadar bahwa angka-angka tersebut merupakan rekening pelaku dan angka sejumlah uang milik korban dikirimkan ke rekening pelaku.

“Korban tidak sadar akhirnya mengirimkan uang dengan perincian Rp30 juta, Rp20 juta, dan Rp10 juta ke dua rekening bank yang berbeda dengan total Rp60 juta,” kata Kasat.

Tidak lama setelah itu, ungkap Imron, korban sadar dengan mengecek uangnya sudah menghilang Rp60 juta di ATM dan nomor telepon pelaku sudah tidak bisa dihubungi lagi sampai saat ini.

“Jadi, korban yang seharusnya mendapat keuntungan jual mobil tapi sekarang malah rugi Rp60 juta,” kata Imron.

Menurut Imron, kejadian ini sudah banyak terjadi di masyarakat. Masyarakat menjadi korban tindak kejahatan melalui telepon karena tergiur tawaran yang diberikan oleh pelaku.

“Oleh karena itu, kami mengimbau masyarakat agar lebih berhati-hati dalam transaksi lewat telepon. Bila melalui iklan yang ditawarkan, lebih baik ketemu langsung antara penjual dan pembeli bila sudah sepakat harga. Banyak pelaku-pelaku penipu yang memanfaatkan kesempitan orang lain,” katanya. (bp-a1/ant)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here